Tipe-Tipe Guru yang Disukai Murid

Seorang guru adalah orang yang memberikan kita pengetahuan tentang hal-hal yang berbeda dan dengan demikian meningkatkan kesadaran kita tentang dunia luar. Saat ini, kita dapat memiliki akses ke semua pengetahuan ini melalui internet dan sarana lain, tetapi sumber-sumber pengetahuan tidak akan memberikan pengalaman kehidupan nyata dan pengetahuan praktis yang hanya seorang guru dapat memberikannya.

Selain itu, pengetahuan teoritis hanya akan memberikan kita dengan rumus dan hukum tetapi pengetahuan praktis yang akan kita dapatkan yang akan membantu kita untuk membuat keputusan yang lebih baik. Kita menghabiskan hampir delapan sampai sepuluh jam di bawah pengawasan guru.

Apa yang kita pelajari selama delapan sampai sepuluh jam adalah bagian penting dari kehidupan kita, karena merupakan bekal masa depan. Guru adalah mereka yang memainkan peran orang tua untuk delapan sampai sepuluh jam ketika kita berada di sekolah. Ada beberapa kualitas yang ideal yang dibutuhkan untuk seorang guru yang baik. Artikel ini akan daftar sifat-sifat yang diinginkan siswa dari gurunya.

1. Mengajar harus interaktif

Ketika kelas panjang, siswa biasanya tidak memperhatikan dan ini dapat mempengaruhi mereka dalam studi mereka jika mereka melewatkan topik penting. Hal ini biasanya terjadi ketika seorang guru tidak berinteraksi dengan siswa. Beberapa siswa bahkan tertidur selama kelas. Hal ini sangat penting bagi guru untuk berkomunikasi dengan siswa selama kelas sehingga mereka dapat memperhatikan dan dengan demikian tidak melewatkan topik apapun. Kelas harusnya lebih seperti diskusi, sehingga setiap orang dapat berbicara tentang pandangan mereka dan pada saat yang bisa belajar sesuatu yang baru.

2. Ramah

Meskipun sangat penting bagi seorang guru untuk mempertahankan disiplin dan ini benar juga jika kita melihat dari sudut pandang guru tapi kadang-kadang pembatasan banyak dapat membuat hal-hal lebih buruk. Ada beberapa hal yang hanya dapat dilakukan untuk memahami secara tenang dan sopan. Ketika seorang guru ramah dengan siswa nya, mereka akan merasa bebas untuk berbagi apa-apa dengan guru mereka. Ini dapat bermanfaat sebagai guru dapat membimbing mereka sebagai teman dan dengan demikian dapat membantu mereka dalam mengambil keputusan yang tepat.

3. Menjadi panduan

Setiap siswa pasti memiliki masalahnya masing-masing, jika masalah berhubungan dengan kariernya kemudian orang tuanya dapat membantu. Tetapi jika masalah tersebut terkait dengan masalah sekolah, maka ia mendongak ke gurunya untuk dukungan dan bimbingan. Guru harus mampu memberikan bimbingan kepada murid-muridnya setiap kali mereka membutuhkannya.

4. Memiliki selera humor

Siswa ingin ketika mengajar dibuat menyenangkan, kelas membosankan membuat siswa resah. Hal ini sangat diperlukan bahwa seorang guru harus memiliki rasa humor yang baik, sehingga ia dapat menambahkan unsur fun dalam mengajar dan dengan demikian dapat mencegah siswa tertidur. Juga, siswa seperti itu ketika guru menghabiskan waktu belajar, berbicara tentang pengalaman mereka dan berbagi kenangan mereka, karena akan memberikan mereka istirahat dan juga akan menyegarkan mereka.

5. Tidak memberikan tes tiba-tiba

Tidak ada satu siswa yang suka tes kejutan. Tes dilakukan sehingga siswa dapat memiliki revisi dari semua yang dia telah mempelajari. Jika seorang siswa akan memiliki pengetahuan tentang tes di muka, ia bisa mempersiapkan untuk itu dan dengan cara inilah revisi juga akan dilakukan. Tes kejutan tidak memiliki keunggulan seperti, sebagai siswa yang akan memberikan tes tanpa persiapan dan revisi dan terlebih lagi, jika uji topik yang telah diambil, itu berarti bahwa tes yang topik tertentu tidak akan diambil lagi dan dengan demikian siswa tidak akan pernah mendapatkan kesempatan untuk merevisi topik yang lagi sampai ujian. Jadi, siswa lebih suka guru yang menghindari tes kejutan.

6. Cool minded

Siswa biasanya tidak suka kalau guru-guru mereka menghina mereka di depan kelas mereka tanpa memahami masalah mereka. Hal ini diperlukan bahwa seorang guru harus dapat membedakan antara alasan dan masalah asli dan kemudian bertindak sesuai. Seorang guru sehingga harus sabar dan berpikiran dingin dan tidak harus dan menghina siswa tanpa mengetahui alasan yang sebenarnya.

7. Toleran

Siswa biasanya lebih suka guru-guru yang toleran apakah mengenai kehadiran, atau apa pun. Guru yang memiliki sifat toleran biasanya merupakan favorit setiap siswa. Seorang guru tidak harus ekstra ketat atau kasar terhadap siswa karena mereka akan kemudian tidak bisa membuka diri dan dengan demikian tidak akan dapat meminta permintaan dan mengambil nasihat dari guru. Ekstra kelonggaran juga tidak disukai karena dapat membuat siswa membangkang. Jadi, guru harus menjaga keseimbangan dan tidak boleh terlalu lunak dan terlalu ketat.

PERNITA HESTIN

Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s