Gelombang Misterius Terlihat di Atmosfer Venus

on

Gelombang besar baru-baru ini terlihat di bagian atas atmosfer Planet Venus. Hal itu membingungkan para ilmuwan karena gelombang itu berada di atas permukaan planet. Biasanya awan di wilayah itu bergerak di sekitar 328 kaki per detik. Sedangkan gelombang ini stasioner dibandingkan dengan rotasi planet.

Penemuan baru menunjukkan bahwa gelombang tercipta di atmosfer yang lebih rendah ketika mengalir di atas gunung, yang mirip dengan fenomena di Bumi disebut “gelombang gravitasi,”  terkait dengan aliran atmosfer di atas pegunungan, tidak ada hubungannya dengan hal yang sama bernama “gelombang gravitasi,” yang mengacu pada riak ruang waktu di alam semesta.

“Meskipun tidak jelas apakah gelombang gravitasi disebabkan oleh pegunungan mudah dapat merambat ke atas ke puncak awan Venus, pengamatan menunjukkan bahwa dinamika atmosfer Venus yang lebih kompleks di kedalaman dari sebelumnya,” pernyataan dari jurnal Nature pada temuan.

Temuan baru datang dari pengamatan oleh pesawat ruang angkasa Jepang, Akatsuki, yang telah mengorbit Venus sejak 2015. Pengamatan itu dirinci pada 16 Januari dalam jurnal Nature Geoscience, dan dipimpin oleh Makoto Taguchi di Rikkyo University di Tokyo.

Wilayah ini adalah sekitar 6.213 mil dengan diameter dan melayang di atas gunung-gunung di permukaan planet, berbentuk seperti busur dan sangat terang, kata penulis studi tersebut. Fitur yang aneh diamati oleh Aerospace Exploration Agency Jepang pesawat ruang angkasa Akatsuki, yang memasuki orbit Venus ‘pada akhir 2015.

Venus telah dikenal untuk formasi awan aneh selama lebih dari 50 tahun. Misalnya, fitur berbentuk Y besar pertama kali diamati pada sinar ultraviolet. Mariner 10 pesawat ruang angkasa pada tahun 1973 menemukan bahwa fitur ini juga bergerak secara independen dari awan di wilayah yang sama. Pada 2015, ilmuwan hipotesis itu dapat dibuat dengan gaya sentrifugal, yang menarik hal-hal pada tubuh berputar jauh dari pusat yang berputar, seperti sentrifugal.

Badan Antariksa Eropa juga meneliti peran pegunungan yang mengganggu atmosfer Venus ‘pada tahun 2016, ilmuwan menemukan bahwa udara dipenuhi dengan uap air naik ke atas dari atmosfer yang lebih rendah ketika bergerak di atas planet ini pegunungan dan menciptakan gelombang gravitasi.

“Meskipun ini tidak ada hubungannya dengan gelombang gravitasi, yang riak dalam ruang waktu,” Jean-Loup Bertaux, seorang peneliti dari Laboratoire atmosfer, Milieux, Pengamatan Spatiales di Perancis dan penulis utama dari studi Eropa, mengatakan dalam sebuah pernyataan (2016).

“Sebaliknya, gelombang gravitasi merupakan fenomena atmosfer kita sering melihat di bagian pegunungan permukaan bumi, terbentuk ketika riak udara di atas permukaan bergelombang. Gelombang kemudian merambat vertikal ke atas, tumbuh lebih besar dan lebih besar dalam amplitudo sampai mereka diam tepat di bawah puncak awan, seperti gelombang laut di garis pantai.”

PERNITA HESTIN

Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s